LAYANGAN

Pertengahan bulan januari tahun 2007, gue jadian sama dila. Mungkin Cuma sedikit orang yang tahu gue jadian sama dia, karena gue juga ga mau banyak orang yang tahu. Dila itu orangnya baik, cantik, modis dan pinter. Berbanding terbalik sama gue yang…. Ehm, cupu, item dan ga pinter. Mungkin di benak setiap orang ketika gue jalan dengan dia adalah “gila, cewek cakep gitu kenapa bawa tukang kebon ke mal?”

Bahkan temen gue pun bilang gue make guna-guna buat dapetin dia ketika gue kasih liat fotonya dila.

Memang, temen-temen gue itu agak konyol. Mungkin mereka ketika masih bayi mendapatkan ASA (Air Susu Ayah) bukan ASI kayak anak-anak normal lainnya.

Karena banyak orang yang bilang gue hebat sampe bisa dapet pacar kayak dia gue sempet bingung juga kenapa gue bisa dapetin dia, secara gue bukan orang ganteng, gaul, kaya, apalagi pinter.

Sampai ketika gue ngobrol sama dia di Pizza Hut, gue sempet nanya ke dia kenapa mau sama gue. Dan sambil memilih menu pun dia justru memberi pertanyaan ke gue ‘kamu kenapa mau sama aku?’ pertanyaan yang tentu aja bikin gue ketawa. ‘ada ya cowo yang mau nolak gadis secantik, baik, dan asik kayak kamu?’ ‘emang kamu tau aku ga macem-macem di belakang kamu? Kan kita beda sekolah, rumah kita jauh, paling cepet ketemu juga 2 atau 3 minggu sekali. Kalo aku macem-macem berarti aku ga baik kan?’ jawab dila. Sejenak gue diem, dan nurunin buku menu yang lagi dia liat, dan gue tatap matanya ‘kalo aku mikir kamu macem-macem, tandanya aku ga percaya sama kamu. Dan kalo aku ga percaya kamu untuk apa kita ngejalanin hubungan ini? Aku percaya kamu engga kayak gitu.’ Jawab gue mantap. ‘makasih yaa, karena ini aku mau sama kamu. Karena kepercayaan kamu ke aku, kesabaran untuk nunggu ketemu aku dan kedewasaan kamu untuk ngertiin aku.’ Jawab dia dengan senyumnya yang manis. Sambil senyum di hati gue semakin yakin kenapa gue memilih dia ketika dia jawab kayak gitu.

Waktu terus berlalu dan gue sama dia juga hampir engga ada kata berantem yang sampe bikin hubungan kita pada saat itu jadi ga baik. Dan waktu terus maju sampai ketika dia harus pindah ke luar kota, dan kita harus mengakhirin cerita gue dan dia. Tapi dia engga pernah bilang akan pergi, karena dia engga mau untuk bikin gue down. Kata-kata terakhirnya yang gue inget adalah ‘dulu jarak kayaknya bukan masalah ya buat kita? Tapi aku baru sadar ternyata jarak itu penting’ gue yang ga ngerti maksudnya karena dia ga bilang akan pindah Cuma bisa bilang ‘but it doesn’t mean we have to forgeting each other right?’ ‘iya, sejauh apapun kita pisah aku akan inget kamu kok’ mendengar jawaban dia pun gue makin merasa tenang, padahal akan ada badai untuk hubungan gue dan dia, sampai membuat hubungan kita berakhir. Badai yang gue sebut “kepindahan Dila”

Dan tibalah hari ketika dia pergi, dan hari di mana gue cuma bisa kecewa. Kecewa kenapa gue engga sempet untuk bilang gue sayang dia untuk terakhir kalinya, karena kata terakhir yang gue ucap adalah gue seneng kenal sama dia.

Tiga tahun udah berlalu, semua berubah. Gue udah jarang main sama temen-temen gue yang dulu karena semua udah sibuk. Gue sibuk, mereka sibuk. Mungkin hanya 2 atau 3 kali dalam setahun kita ketemu dan kumpul rame-rame. Gue juga udah ga tau kabar dari dila. Gue juga udah sempet pacaran dan putus lagi. Juga kecewa lagi.

Dan ketika gue ngobrol sama temen gue Resty di kantin, dia sempet nanya ‘kenapa ya cowok tuh nyoba ngejar cewek yang di sukainnya sampe segitunya?’ ‘mungkin karena cewek adalah layangan, layangan yang selalu bikin kita seneng ketika ngeliat layangan itu terbang tinggi kayak hati kita. Juga di jaga dan di lindungin supaya layangan itu engga patah atau putus. Dan ketika layangan itu putus, kita akan mengejar layangan itu sampai kita dapat. Padahal kita tahu ada layangan lain yang bisa kita mainkan, tapi kita ngga mau karena kita tahu itu layangan kita yang kita sayang dan ga aka nada di toko manapun’

Sepulangnya dari sekolah gue tiduran dan tiba-tiba inget dila, inget mungkin dia adalah layangan gue. Tapi itu dulu, karena dia udah ngga bisa terbang dan kini gue simpen di gudang hati gue. Dan sekarang gue udah punya layangan baru, yang bisa terbang tinggi, dan akan gue coba untuk menjaganya agar engga putus dan rusak karena kesalahan gue. Dan kalau itu putus, seperti anak kecil. Gue akan mengejar layangan itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s